Penerang Pembaca

Arsip 2015

Pakar Geopolitik Ungkap Ibu Kota Baru Untungkan 2 Negara ini

Bagikan :

LENTERA NEWS — Pakar geopolitik Hendrajit mengatakan pemerintah harus jeli melihat keamanan ibu kota negara yang baru, khususnya Pulau Kalimantan. Ini karena lokasinya terkepung di antara armada maritim Amerika Serikat (AS) dan China.

“Kalau ibu kota di Kalimantan, kita bisa menjadi bumper dari pertarungan global antara Amerika dan China di Asia Pasifik,” ujar Hendrajit di Jakarta, Selasa, 3 September 2019.

Menurut dia, Inggris terutama Amerika Serikat (AS) lebih dahulu menguasai wilayah itu sebagai salah satu sphere of influence (wilayah pengaruh) sejak mereka menjajah negara-negara, seperti Malaysia, Brunei Darussalam (Inggris), dan Filipina (AS).

“China menyadari wilayah Asia Tenggara ini sebagai sphere of influence-nya wilayah Barat,” ujar Hendrajit.

Direktur Eksekutif Global Future Institute menilai China memiliki kepentingan untuk mengimbangi kekuatan AS dan sekutunya di sekitar wilayah Kalimantan yang bagian utara dan baratnya dikelilingi Laut Cina Selatan.

“Apalagi AS ingin mengembangkan Indo-Pasifik bersama Australia, Jepang, dan India untuk membendung skema OBOR yang diusung pemerintah Cina,” ujar Hendrajit.

Hendrajit khawatir kalau ibu kota jadi pindah, posisinya akan menjadi sasaran tembak dua kubu. “Posisi Kalimantan sangat strategis. Jika sekutu kita yang ada di sekelilingnya. Kita yang akan jadi pusat keseimbangan (episentrum). Akan tetapi, kalau musuh di sana, kita terkepung,” ujarnya.

Hendrajit mengakui Kalimantan secara posisi memang sangat strategis. Pulau terbesar di Indonesia itu dekat dengan Sulawesi, Pulau Jawa, bahkan Selat Malaka dan Filipina. Akan tetapi, pada saat yang sama, itu bisa menjadi titik rawan karena posisinya yang serbadekat.

Titik rawan itu disebabkan pertarungan global AS dan China sekarang ada di Laut Cina Selatan. Apalagi, sejak masa pemerintahan Obama yang membuat Maritime Security Plan for Asia-Pacific, sekarang ada 60 persen kapal perang AS di Laut Cina Selatan.

“China sadar itu. Akan tetapi, dia enggak berani frontal secara militer. Hal ini yang harus jeli dilihat Presiden Jokowi bahwa situasi di Barat dan Utara Pulau Kalimantan itu sedang tidak normal, bahkan menjadi perebutan antarangkatan laut AS dan Cina,” kata Hendrajit.

Sumber: Republika.co.id

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

ARSIP Majalah dan Koran LENTERA

Majalah dan Koran LENTERA ini Terbit Sejak 2011 hingga 2014.

Terbaru

Merasa Dianiaya Senior, 3 Mahasiswa Baru Teknik...

LENTERA PENDIDIKAN — 3 Orang mahasiswa baru Fakuktas Teknik Universitas Muhammadiyah Maluku Utara melarikan diri karena merasa dianiaya oleh senior saat kegiatan pengenalan kampus...

KKB Abu Razak Cs Baku Tembak dengan...

LENTERA News – Kelompok kriminal bersenjata (KKB) dibawah pimpinan Abu Razak Cs Baku tembak di Keude Trienggadeng Kabupaten Pidie Jaya pada Kamis, 19...

UIM Makasar Sambut 1000 Mahasiswa Baru 2019

LENTERA PENDIDIKAN — Universitas Islam Makassar (UIM) menggelar rapat senat terbuka luar biasa dalam rangka penyambutan dan pesantren mahasiwa baru tahun akademik 2019/2020, di...

Bawaslu Malut Sosialisasi UU Tentang Pilkada

LENTERA PEMILU –– Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Provinsi Maluku Utara (Malut) gelar sosialisasi Undang-undang No. 10 Tahun 2016 tentang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) di...

BPBD Pijay Gelar Serah Terima Rumah Bantuan...

LENTERA NEWS – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pidie Jaya melakukan serah terima rumah bantuan Gempa PIdie Jaya ke pokmas Boh Jok Kecamatan...

Terpopuler

Sidang Kasus Pemurtadan Siswa, Hakim Diminta Jatuhi...

Lentera.co.id -- Pengadilan Negeri Ternate kembali melanjutkan sidang kasus dugaan pendangkalan aqidah yang dilakukan Yayasan Barokah Surya Nusantara (YBSN) dan Gerakan Mencegah...

WNI Ini Dituduh Incar Separuh Kekayaan Suaminya

LENTERA.CO.ID -- Wanita asal Surabaya Novy Chardon dituduh mengincar separuh harta kekayaan suaminya John William Chardon, termasuk perusahaan, investasi pertambangan, serta dana...

Video Kelemahan dan Kelebihan All New Terios

Daihatsu Terios pertama kali terjun ke pasar Tanah Air 2006 silam. Setelah berumur 10 tahun lebih, PT Astra Daihatsu Motor (ADM) sadar kalau persaingan...

Chelsea Raup Keuntungan dari Penjualan Kostum Willian

LENTERA SPORT — Chelsea meraup keuntungan dari segi komersial penjualan kostum. Itu setelah jersey bernomor punggung 10 Chelsea yang kini dipakai Kostum Willian secara...

DPRD Haltim Gelar Sidang Istimewa Pergantian Antara...

HALTIM, LENTERA.CO.ID – Sidang paripurna…

Teknologi Tingkatkan Pendapatan UKM Hingga 40 Persen

LENTERA, TEKNO — Teknologi menjadi…